3 Jenis-Jenis Manusia Purba Di Indonesia yang Wajib Diketahui

3 Jenis-Jenis Manusia Purba Di Indonesia yang Wajib Diketahui


Assalammualaikum, Selamat datang di Kelas IPS. Disini Ibu Guru akan membahas tentang pelajaran Sejarah yaitu Tentang “Manusia Purba Di Di Indonesia“. Berikut dibawah ini penjelasannya:

3 Jenis-Jenis Manusia Purba Di Indonesia yang Wajib Diketahui

Manusia yang hidup pada zaman prasejarah sekarang sudah berubah menjadi fosil. Fosil manusia yang ditemukan di Indonesia dalam perkembangan terdiri dari beberapa jenis. Hal ini diketahui dari kedatangan para ahli dari Eropa pada abad ke-19, di mana mereka tertarik untuk mengadakan penelitian tentang fosil manusia di Indonesia.

Fosil manusia yang ditemukan pertama kali berasal dari Trinil Jawa Timur oleh Eugene Dubouis, sehingga menarik para ahli lain untuk datang ke Pulau Jawa mengadakan penelitian yang serupa. Selanjutnya penyelidikan fosil manusia dilakukan oleh GRH Von Koenigswald, Ter Har, dan Oppenoorth serta F. Weidenrech. Mereka berhasil menemukan fosil manusia di daerah Sangiran, Ngandong, di lembah Sungai Bengawan Solo.

Atas temuan fosil tersebut, Von Koenigswald membagi zaman Dilluvium atau Pleistocen di Indonesia menjadi 3 lapisan yaitu

  1. Pleistocen bawah atau lapisan Jetis,
  2. Pleistocen tengah atau lapisan Trinil
  3. Pleistocen atas atau lapisan Ngandong.

Penyelidikan fosil manusia selain dilakukan oleh orang-orang eropa, juga dilakukan oleh para ahli dari Indonesia, yaitu seperti Prof. Dr. Sartono, Prof. Dr. teuku Jacob, Dr. Otto Sudarmadji dan Prof. Dr. Soejono. Lokasi penyelidikan adalah Sangiran dan lembah Sungai Bengawan Solo. Dari hasil penyelidikan tersebut dapat diketahui jenis manusia purba yang hidup di Indonesia. Berikut ini terdapat 3 jenis-jenis Manusia purba di Indonesia, antara lain:

Artikel Terkait:  Organisasi Bentukan Belanda

a. Meganthropus

Seperti yang telah diuraikan pada materi sebelumnya, Von Koenigswald menemukan tengkorak di Desa Sangiran tahun 1941. Tengkorak yang ditemukan berupa tulang rahang bawah, dan gigi geliginya yang tampak mempunyai batang yang tegap dan geraham yang besar-besar.

Dari penemuan tersebut, maka oleh Von Koenigswald diberi nama Meganthropus Palaeojavanicus yang artinya manusia raksasa tertua dari Pulau Jawa. Fosil tersebut diperkirakan hidupnya antara 20-15 juta tahun yang lalu, dan berasal dari lapisan Jetis.


b. Homo Erectus (Pithecanthropus)

Dengan kedatangan Eugene Dubouis ke Pulau jawa tahun 1890 di Trinil, Ngawi ditemukan tulang rahang, kemudian tahun 1891 bagian tengkorak dan tahun 1892 ditemukan tulang paha kiri setelah disusun hasil penemuan fosil-fosil tersebut oleh Eugene Dubouis diberi nama Pithecanthropus Eractus artinya manusia kera yang berjalan tegak. Dan sekarang fosil tersebut dinamakan sebagai Homo Erectus dari Jawa.

Homo Erectus hidupnya diperkirakan antara 1,5 juta-500.000 tahun yang lalu dan berasal dari Pleistocen tengah atau lapisan Trinil.

Para ilmuwan awalnya menganggap hasil temuan E. Dubouis (Homo Erectus) bukan termasuk garis keturunan manusia, tetapi setelah adanya temuan fosil oleh Von Koenigswald dari lapisan jetis atau pleistocen bawah, maka seluruh ilmuwan mengakui bahwa fosil-fosil yang ditemukan Von Koenigswald lebih tua umurnya jika dibandingkan dengan Homo Erectus yang ditemukan oleh E. Dubouis.

Fosil manusia yang ditemukan Von Koenigswald di lapisan jetis, antara lain:

  • Fosil manusia yang ditemukan di Perning (Mojokerto) Jawa Timur tahun 1936-941, diberi nama Pithecanthropus Mojokertensis yang artinya manusia kera dari Mojokerto, dan sekarang disebut dengan Homo Mojokertensis.
  • Fosil manusia yang ditemukan tahun 1936 di Sangiran lembah Sungai Bengawan Solo, diberi nama Pithecanthropus Robustus yang artinya manusia kera yang besar dan kuat tubuhnya atau disebut dengan Homo Robustus.
Artikel Terkait:  Tokoh-Tokoh Sejarah Pada Masa Hindu

c. Homo Sapiens

Homo Sapiens merupakan jenis manusia purba yang memiliki bentuk tubuh yang sama dengan manusia sekarang. Mereka telah memiliki sifat seperti manusia sekarang. Kehidupan mereka sangat sederhana, dan hidupnya mengembara.

Jenis fosil Homo Sapiens yang ditemukan di Indonesia, antara lain:

  • Fosil manusia yang ditemukan di daerah Ngandong lembah Sungai Bengawan Solo tahun 1931-1934. Fosil ini setelah diteliti oleh Von Koenigswald dan Weidenreich diberi nama Homo Sapiend Soloensis (Homo Soloensis).
  • Fosil manusia yang ditemukan di Wajak (Tulung Agung) tahun 1889 olehVan Reitschotten diteliti oleh Eugene Dubouis kemudian diberi nama menjadi HomoSapiens Wajakensis.
  • Tempat penemuan kedua fosil manusia di atas adalah lapisan Ngandong atau Pleistocen Atas dan hidupnya diperkirakan 100.000 sampai 50.000 tahun yang lalu.

Demikian Penjelasan Pelajaran IPS-Sejarah Tentang 3 Jenis-Jenis Manusia Purba Di Indonesia yang Wajib Diketahui

Semoga Materi Pada Hari ini Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi, Terima Kasih !!!


Baca Artikel Lainnya: