Peradaban Islam di Andalusia (Spanyol)

Assalammualaikum, Selamat datang di Kelas IPS. Disini Ibu Guru akan membahas tentang pelajaran Sejarah yaitu Tentang “Peradaban Islam di Andalusia (Spanyol)“. Berikut dibawah ini penjelasannya:

Peradaban-Islam-di-ndalusia

Sejarah Peradaban Islam di Andalusia (Spanyol)

Islam pertama kali masuk ke Spanyol pada tahun 711 M melalui jalur Afrika Utara. Spanyol sebelum kedatangan Islam dikenal dengan nama Iberia/ Asbania, kemudian disebut Andalusia, ketika negeri subur itu dikuasai bangsa Vandal. Dari perkataan Vandal inilah orang Arab menyebutnya Andalusia.

Sebelum penaklukan Spanyol, umat Islam telah menguasai Afrika Utara dan menjadikannya sebagai salah satu provinsi dari dinasti Bani Umayah. Penguasaan sepenuhnya atas Afrika Utara itu terjadi di zaman Khalifah Abdul Malik (685-705 M). Khalifah Abd al-Malik mengangkat Hasan ibn Nu’man al-Ghassani menjadi gubernur di daerah itu. Pada masa Khalifah al-Walid, Hasan ibn Nu’man sudah digantikan oleh Musa ibn Nushair. Di zaman al-Walid itu, Musa ibn Nushair memperluas wilayah kekuasaannya dengan menduduki Aljazair dan Maroko.

Selain itu, ia juga menyempurnakan penaklukan ke daerah-daerah bekas kekuasaan bangsa Barbar di pegunungan-pegunungan. Penaklukan atas wilayah Afrika Utara itu dari pertama kali dikalahkan sampai menjadi salah satu provinsi dari Khalifah Bani Umayah memakan waktu selama 53 tahun, yaitu mulai tahun 30 H (masa pemerintahan Muawiyah ibn Abi Sufyan) sampai tahun 83 H (masa al-Walid). Sebelum dikalahkan dan kemudian dikuasai Islam, dikawasan ini terdapat kantung-kantung yang menjadi basis kekuasaan kerajaan Romawi, yaitu kerajaan Gotik.

Dalam proses penaklukan Spanyol terdapat tiga pahlawan Islam yang dapat dikatakan paling berjasa memimpin satuan-satuan pasukan ke sana. Mereka adalah Tharif ibn Malik, Tharik ibn Ziyad, dan Musa ibn Nushair. Tharif dapat disebut sebagai perintis dan penyelidik. Ia menyeberangi selat yang berada diantara Maroko dan benua Eropa itu dengan satu pasukan perang lima ratus orang di antaranya adalah tentara berkuda, mereka menaiki empat buah kapal yang disediakan oleh Julian.

Ia menang dan kembali ke Afrika Utara membawa harta rampasan yang tidak sedikit jumlahnya. Didorong oleh keberhasilan Tharif dan kemelut yang terjadi dalam tubuh kerajaan Visigothic yang berkuasa di Spanyol pada saat itu, serta dorongan yang besar untuk memperoleh harta rampasan perang, Musa ibn Nushair pada tahun 711 M mengirim pasukan ke Spanyol sebanyak 7000 orang di bawah pimpinan Thariq ibn Ziyad.

Thariq ibn Ziyad lebih banyak dikenal sebagai penaklukan Spanyol karena pasukannya lebih besar dan hasilnya lebih nyata. Pasukannya terdiri dari sebagian besar suku Barbar yang didukung oleh Musa ibn Nushair dan sebagian lagi orang Arab yang dikirim Khalifah al-Walid. Pasukan itu kemudian menyeberangi selat di bawah pimpinan Thariq ibn Ziyad. Sebuah gunung tempat pertama kali Thariq dan pasukannya mendarat dan menyiapkan pasukannya, dikenal dengan nama Gibraltar (Jabal Thariq).

Dalam pertempuran di Bakkah, Raja Roderick dapat dikalahkan. Dari situ seperti Cordova, Granada dan Toledo (Ibu kota kerajaan Goth saat itu). Kebudayaan islam memasuki Eropa melalui beberapa jalan, antara lain melewati Andalusia. Ini karena kaum muslimin telah menetap di negeri itu sekitar abad 8 abad lamanya. Pada masa itu kebudayaan Islam di negeri itu mencapai puncak perkembangannya. Kebudayaan Islam di Andalusia mengalami perkembangan yang pesat diberbagai pusatnya, misalnya Cordova, Sevilla, Granada, dan Toledo.

Kemenangan pertama yang dicapai oleh Thariq ibn Ziyad membuka jalan untuk penaklukan wilayah yang lebih luas lagi. Selanjutnya, keduanya berhasil menguasai seluruh kota penting di Spanyol,termasuk bagian utaranya mulai dari Saragosa sampai Navarre.

Gelombang perluasan wilayah berikutnya muncul pada masa pemerintahan Khalifah Umar ibn Abdil Aziz tahun 99 H/717 M, dengan sasarannya menguasai daerah sekitar pegunungan Pyrenia dan Prancis Selatan. Gelombang kedua terbesar dari penyerbuan kaum muslimin yang geraknya dimulai pada permulaan abad ke-8 M ini, telah menjangkau seluruh Spanyol dan melebar jauh ke Prancis Tengah dan bagian-bagian penting dari Italia.

Kemenangan-kemenangan yang dicapai umat Islam nampak begitu mudah. Hal itu tidak dapat dipisahkan dari adanya faktor eksternal dan internal.

Faktor eksternalnya antara lain pada masa penaklukan Spanyol oleh orang-orang Islam, kondisi sosial, politik, dan ekonomi negeri ini berada dalam keadaan yang menyedihkan. Begitu juga dengan adanya perebutan kekuasaan di antara elite pemerintahan, adanya konflik umat beragama yang menghancurkan kerukunan dan toleransi di antara mereka. Kondisi terburuk terjadi pada masa pemerintahan Raja Roderick, raja terakhir yang dikalahkan Islam. Awal kehancuran Ghot adalah ketika Raja Roderick memindahkan ibu kota negaranya dari Seville ke Toledo, sementara Witiza yang saat itu menjadi penguasa atas wilayah Toledo diberhentikan begitu saja.

Hal yang menguntungkan tentara Islam lainnya adalah bahwa tentara Roderick yang terdiri dari para budak yang tertindas tidak lagi mempunyai semangat perang. Selain itu orang Yahudi yang selama ini tertekan juga telah mengadakan persekutuan dan memberikan bantuan bagi perjuangan kaum Muslimin.

Adapun faktor internalnya yaitu suatu kondisi yang terdapat dalam tubuh penguasa, tokoh-tokoh perjuangan dan para prajurit Islam yang terlibat dalam penaklukan wilayah Spanyol pada khususnya. Para pemimpin adalah tokoh-tokoh yang kuat, tentaranya kompak, bersatu dan penuh percaya diri. Sikap toleransi agama dan persaudaraan yang terdapat dalam pribadi kaum muslimin itu menyebabkan penduduk Spanyol menyambut.


Perkembangan Peradaban Islam di Andalusia (Spanyol)

Berikut ini terdapat beberapa perkembangan peradaban islam di andalusia (spanyol), yaitu sebagai berikut:


1. Politik Dan Pemerintahan (Masa Wali, Ke’amiran, Masa Khalifah)

Yaitu sebagai berikut:


  1. Masa Wali

Pada masa ini, Spanyol berada di bawah pemerintahan para wali yang diangkat oleh Khalifah Bani Umayah yang berpusat di Damaskus. Pada masa ini stabilitas politik negeri Spanyol belum tercapai secara sempurna, gangguan-gangguan masih terjadi baik datang dari dalam maupun dari luar. Gangguan dari dalam antara lain berupa perselisihan di antara elit penguasa, terutama akibat perbedaan etnis dan golongan. Di samping itu, terdapat perbedaan pandangan terhadap khalifah di Damaskus dan Gubernur Afrika Utara yang berpusat di Kairawan. Masing-masing mengaku bahwa, merekalah yang berhak menguasai daerah Spanyol ini.

Oleh karena itu, terjadi dua puluh kali pergantian wali (gubernur) Spanyol dalam jangka waktu yang amat singkat. Perbedaan seringnya terjadi perang saudara. Hal ini ada hubungannya dengan perbedaan etnis, terutama antara Barbar asal Afrika Utara dan Arab. Di dalam etnis Arab sendiri, terdapat dua golongan yang terus menerus bersaing, yaitu suku Qaisy (Arab Utara) dan Arab Yunani (Arab Selatan). Perbedaan etnis ini seringkali menimbulkan konflik politik, terutama ketika tidak ada figur yang tangguh. Itulah sebabnya di Spanyol pada saat itu tidak ada gubernur yang mampu mempertahankan kekuasaannya untuk jangka waktu yang agak lama.

Gangguan dari luar datang dari sisa-sisa musuh Islam di Spanyol yang bertempat tinggal di daerah-daerah pergunungan yang memang tidak pernah tunduk kepada pemerintahan Islam. Gerakan ini terus memperkuat diri. Setelah berjuang lebih dari 500 tahun, akhirnya mereka mampu mengusir Islam dari bumi Spanyol.

Karena seringnya terjadi konflik internal dan berperang menghadapi musuh luar, maka dalam periode ini Islam Spanyol belum memasuki kegiatan pembangunan dipandang peradaban dan kebudayaan. Periode ini berakhir dengan datangnya Abd Al-Rahman Al-Dakhil ke Spanyol pada tahun 13 H/755 M.


  1. Masa Keamiran

Pada masa ini, Spanyol berada di bawah pemerintahan seorang yang bergelar amir (panglima atau gubernur) tetapi tidak tunduk kepada pusat pemerintahan Islam, yang ketika itu dipegang oleh Khalifah Abbasiyah di Baghdad. Amir pertama adalah Abdurrahman I yang memasuki Spanyol tahun 138 H/755 M dan diberi gelar Al-Dakhil (yang masuk ke Spanyol). Ia berhasil mendirikan dinasti Bani Umayyah di Spanyol. Penguasa-penguasa Spanyol pada periode ini adalah Abd al-Rahman al-Dakhil, Hisyam I, Hakam I, Abd al-Rahman al-Ausath, Muhammad ibn Abd al-Rahman, Munzir ibn Muhammad, dan Abdullah ibn Muhammad.

Pada masa ini, umat Islam Spanyol mulai memperoleh kemajuan-kemajuan baik dibidang politik maupun bidang peradaban. Abd al-Rahman al-Dakhil mendirikan masjid Cordova dan sekolah-sekolah di kota-kota besar Spanyol. Hisyam dikenal sebagai pembaharu dalam bidang kemiliteran. Dialah yang memprakarsai tentara bayaran di Spanyol. Sedangkan Abd al-Rahman al-Ausath dikenal sebagai penguasa yang cinta ilmu. Pemikiran filsafat juga mulai pada periode ini, terutama di zaman Abdurrahman al-Ausath.

Pada pertengahan abad ke-9 stabilitas negara terganggu dengan munculnya gerakan Kristen fanatik yang mencari kesahidan (Martyrdom). Gangguan politik yang paling serius pada masa ini datang dari umat Islam sendiri. Golongan pemberontak di Toledo pada tahun 852 M membentuk negara kota yang berlangsung selama 80 tahun. Di samping itu sejumlah orang yang tak puas membangkitkan revolusi. Yang terpenting diantaranya adalah pemberontakan yang dipimpin oleh Hafshun dan anaknya yang berpusat di pegunungan dekat Malaga. Sementara itu, perselisihan antara orang-orang Barbar dan orang-orang Arab masih sering terjadi.

Namun ada yang berpendapat pada masa ini dibagi menjadi dua yaitu masa Keamiran (755-912) dan masa ke Khalifahan (912-1013).


  1. Masa Khalifah (912-1013 M)

Periode ini berlangsung mulai dari pemerintahan Abdurrahman III yang bergelar An-Nasir sampai munculnya “raja- raja kelompok” yang dikenal dengan sebutan Muluk al-Thawaif. Pada periode ini Spanyol diperintah oleh penguasa dengan gelar khalifah, penggunaan gelar khalifah tersebut bermula dari berita yang sampai kepada Abdurrahman III, bahwa Al-Muktadir, Khalifah daulat Bani Abbas di Baghdad meninggal dunia dibunuh oleh pengawalnya sendiri. Menurut penilaiannya, keadaan ini menunjukkan bahwa suasana pemerintahan Abbasiyah sedang berada dalam kemelut.

Ia berpendapat bahwa saat ini merupakan saat yang paling tepat untuk memakai gelar khalifah yang telah hilang dari kekuasaan Bani Umayyah selama 150 tahun lebih. Selain itu kelahiran Daulah Fatimiyah yang mengamalkan ajaran Syi’ah di Afrika Utara yang bergelar khalifah, membuat Abd al-Rahman III berniat mengikutinya dengan memakai gelar Khalifah Juga. Karena itulah, gelar ini dipakai Abd al-Rahman III mulai tahun 929 M.

Dengan dilantiknya Abd al-Rahman III sebagai Khalifah maka pada masa itu dunia Islam   mempunyai tiga Khalifah, satu di Baghdad, satu di Afrika Utara dan satu lagi di Spanyol.

Setelah masa krisis selama 60 tahun, zaman baru dibangkitkan Abdurrahman al-Nashir (912-961 M), dan anaknya Hakam II (961-976 M). masa ini dianggap sebagai masa kegemilangan yang lebih tinggi dan mengagumkan dari masa sebelumnya. Masa ini berlangsung selama 64 tahun.

Segera setelah dilantik Usaha yang dilakukan Abd al-Rahman III pertama kali ditujukan kepada pengukuhan kesatuan dan stabilitas dalam negeri. Begitu ia dilantik ia mengirim utusan kepada gubernur-gubernur yang ada di semenanjung Iberia dan mengajak mereka untuk memberikan bai’at kepadanya. Sebagian diantara mereka menyambut seruan itu dengan baik dan sebagian yang lain tidak memperdulikannya. Dalam menghadapi penentanganya, Abdurahman III menumpasnya dengan militer sehingga dalam jangka 10 tahun umat Islam Spanyol bersatu kembali.

Pada periode ini umat Islam Spanyol mencapai puncak kemajuan dan kejayaan menyaingi kejayaan daulah Abbasiyah di Baghdad. Abdurahman III membangun beberapa buah istana dan memajukan pertanian rakyat. Rakyat taat kepadanya dan semua orang merasa hidup damai bersamanya. la mewajibkan penguasa-penguasa Kristen membayar upeti ke Cordova. Pada masa kekuasaanya, Cordova merupakan pusat kebudayaan Islam yang penting di Barat sebagai tandingan Bagdad di Timur. Kalau di Bagdad ada bait al-Hikmah serta madrasah Nizamiah, dan Kairo ada al-Azhar serta Dar al-Hikmah, maka di Cordova ada universitas Cordova sebagai pusat ilmu pengetahuan.

Perpustakaanya mengandung ratusan ribu buku.(Nasution, 1985:62). Di Cordopa terdapat 113.000 rumah, 70 Perpustakaan, sejumlah toko buku dan Mesjid, bermil-mil jalan aspal diterangi dengan lampu-lampu dari rumah-rumah yang berhampiran. Semuanya membuat Cordova memperoleh popularitas Internasional dan kekaguman para pengunjungnya. Banyak perutusan diplomatik berkumpul di Cordova, baik dari dalam maupun dari luar Spanyol. Delegasi berdatangan dari suku-suku Zanatah Afrika Utara yang kuat, dari dinasti Idrisi, dari raja-raja Kristen Prancis, Jerman dan Konstantinopel.

Abdurrahman al-Nashir dianggap para sejarawan sebagai pengasas kedua kerajaan bani Umayyah di Andalus setelah Abd. Al-rahman al-Dakhil. Ia juga dianggap sebagai pemimpin yang berwibawa dan teragung di kalangan pemimpin-pemimpin bani Umayyah atau Islam   di Spanyol. Abdurrahman III di anggap sebagai sang penyelamat imperium muslim Spanyol. Dengan berbagai kebijakan dan kemampuan intelektualnya, maka stabilitas nasional terkendali serta dapat menarik masyarakat Spanyol dengan tidak menimbulkan jurang pemisah antara kelas dan golongan agama yang ada, sehingga benar-benar tercipta suatu imperium Umayyah yang damai dan kuat di Spanyol. Setelah memegang kekuasaan selama 27 tahun, ia meninggal dunia pada bulan oktober 961 M.

Artikel Terkait:  Perkembangan Pergerakan Kebangsaan Indonesia

Hakam II yang bergelar al-Muntasir billah melanjutkan ayahnya. Ia bekuasa selama 15 tahun. Meskipun ia pemimpin yang hebat dan terkenal namun tidak menandingi kebesaran ayahnya. Ia pemimpin yang sederhana namun karena kondisi yang sudah makmur dan stabil meyebabkan ia mudah melaksanakan tugasnya. selama masa pemerintahannya tidak banyak terjadi penentangan hanya sekali saja yaitu oleh kerajaan Kristen di Leon, Castile dan Navarre. Karenanya al-Hakam II lebih terfokus pada bidang pembangunan khususnya di bidang intelektual.

Pada masa ini, masyarakat dapat menikmati kesejahteraan dan kemakmuran. Pembangunan kota berlangsung cepat. Ia   seorang kolektor buku dan pendiri perpustakaan. tak kurang 400.000 manuskrip dalam perpustakaannya, sehingga banyak intelektual yang tertarik mendatanginya.

Tahap terakhir pemerintahan bani Umayyah dimulai dari tahun 976 hingga 1031 M. yang melibatkan tujuh Khalifah. Diawali ketika Hisyam II naik tahta, kemudian al-Muayyad, Muhammad II al-Mua’ayyad, Sulaiman al-Musta’in, Abd al-Rahman V, Muhammad al-Mustakfi dan Hisyam III al-Mu’tamid.

Di zaman Hisyam II (976-1013 M) terdapat perubahan struktur politis. Hisyam II baru berusia 11 tahun ketika ia menduduki tahta. Karena usianya masih sangat muda, Ibunya yang bernama Sultanah Subh, dan sekretarisnya negara yang bernama Muhammad Ibnu Abi Amir, mengambil alih tugas pemerintahan. Hisyam II tidak mampu mengatasi ambisi para pembesar istana dalam merebut pengaruh dan kekuasaan.

Menjelang tahun 981 M, Muhammad Ibnu Abi Amir yang ambisius menjadikan dirinya sebagai penguasa diktator. Dalam perjalanannya ke puncak kekuasaan ia menyingkirkan rekan-rekan dan saingannya. Hal ini dimungkinkan karena ia mempunyai tentara yang setia dan kuat, ia mengirimkan tentara itu dalam berbagai ekpedisi yang berhasil menetapkan keunggulaannya atas para pangeran Kristen di Utara. Pada tahun itu juga Muhammad Ibnu Abi Amir memakai gelar kehormatan al-Mansur Billah. la dapat mengharumkan kembali kekuasaan Islam di Spanyol, sekalipun ia hanya merupakan seorang penguasa bayangan.

Kedudukan Hisam II tidak ubahnya seperti boneka, hal ini menunjukkan bahwa peranan khalifah sangat lemah dalam memimpin negara, dan ketergantungan kepada kekuatan orang lain mencerminkan bahwa khalifah dipilih bukan atas dasar kemampuan yang dimilikinya melainkan atas dasar warisan turun menurun. Hisam II memang bukan orang yang cakap untuk mengatur negara, tindakannya menimbulkan kelemahan dalam negeri. la tidak dapat membaca gejala-gejala pergerakan Kristen yang akan mulai tumbuh dan mengancam kekuasaannya. Keadaan ini diperburuk dengan meninggalnya al-Muzaffar pada tahun 1009 M yang dalam kurun waktu 6 tahun masih dapat mempertahankan kekuasaan Islam di Spanyol.

AI-Muzaffar kemudian digantikan oleh Hajib al-Rahman Sancol. Karena ia tidak berkualitas dalam memegang jabatannya sehingga dimusuhi penduduk dan kehilangan kesetiaan dari tentaranya. Akibatnya timbul kekacauan, karena tidak ada orang atau kelompok yang dapat mempertahankan ketertiban di seluruh negara. Akhirnya Hisyam II mema’zulkan diri pada tahun 1009 M, yang kemudian dipulihkan kembali tahtanya pada tahun berikutnya.

Sejak itu sampai tahun 1013 M, ia dan 6 orang anggota Umayyah lainnya serta tiga orang anggota keluarga setengah Barber masing-masing menjabat khalifah sementara. Dalam masa lebih kurang 22 tahun (1009-1031) M terjadi 9 kali pertukaran khalifah, tiga orang di antaranya dua kali menduduki jabatan khalifah pada priode tersebut. Pada tahun 1031 M khilafah dihapuskan oleh orang-orang Cordova.

Dalam beberapa tahun saja, negara yang tadinya makmur dilanda kekacauan dan akhirnya kehancuran total. Pada tahun 1009 M khalifah mengundurkan diri. Beberapa orang yang dicoba untuk menduduki jabatan itu tidak ada yang sanggup memperbaiki keadaan. Akhirnya pada tahun 1013 M, Dewan Menteri yang memerintah Cordova menghapuskan jabatan khalifah. Ketika itu, Spanyol sudah terpecah dalam banyak sekali negara kecil yang berpusat di kota-kota tertentu. Inilah yang disebut al-Muluk al-Thawaif.


2. Perkembangan Ekonomi dan Perdagangan

Negara pada masa kekuasaan Dinasti Umayyah II menggantungkan sebagian besar pendapatannya dari bea ekspor dan impor. Seville, salah satu pelabuhan terbesar, mengekspor kapas, zaitun dan minyak. Di samping itu, mengimpor kain dan budak dari Mesir serta para biduanita dari Eropa dan Asia. Barang-barang yang diekspor dari Malaga meliputi kunyit, daun ara, marmer, dan gula.

Negeri Andalusia menjadi salah satu daratan di Eropa yang paling makmur dan paling padat penduduknya. Ibukota dipadati oleh sekitar 13.000 tukang tenun dan sebuah industri kulit. Dari Andalusia, kerajinan seni hias timbul dengan media kulit di bawa ke Maroko. Kemudian dibawa ke Perancis dan Inggris.

Wol dan sutera tidak hanya ditenun di Kordoba, tetapi juga di Malaga, Almeria, dan pusat-pusat kerajinan lainnya. Kerajinan tembikar, yang awalnya dikuasai Cina diperkenalkan oleh kaum muslimin ke daratan Spanyol. Almeria juga memproduksi barang pecah belah dan kuningan. Paterna di Valencia terkenal sebagai produsen tembikar. Jane dan Algave terkenal sebagai produsen emas dan perak, Kordoba sebagai produsen besi dan timah, dan Malaga sebagai produsen batu merah delima.

Selain dunia industri, kemajuan dalam bidang pertanian merupakan salah satu sisi keagungan umat Islam Andalusia dan menjadi hadiah abadi yang diberikan orang Arab karena sampai sekarang taman-taman yang ada di Spanyol melestarikan jejak Orang Moor.

Dalam kaitannya dengan alat bertransaksi jual-beli, pemerintah mendirikan lembaga pembuat mata uang. Model koin logamnya meniru motif-motif Timur, dengan Dinar sebagai satuan emas, dan Dirham sebagai satuan perak.


3. Perkembangan Sosial Kemasyarakatan

Masyarakat Spanyol Islam merupakan masyarakat majemuk yang terdiri dari komunitas-komunitas Arab (Utara dan Selatan), al-Muwalladun (orang-orang Spanyol yang masuk Islam), Barbar (umat Islam yang berasal dari Afrika Utara), al-Shaqalibah (penduduk daerah antara Konstantinopel dan Bulgaria yang menjadi tawanan Jerman dan dijual kepada penguasa Islam untuk dijadikan tentara bayaran), Yahudi, Kristen Muzareb yang berbudaya Arab, dan Kristen yang masih menentang kehadiran Islam. Semua komunitas itu, kecuali yang terakhir, memberikan saham intelektual terhadap terbentuknya lingkungan budaya Andalus yang melahirkan Kebangkitan Ilmiah, sastra, dan pembangunan fisik di Spanyol.

Ketika Islam datang ke Spanyol, komposisi masyarakat yang ada dinegeri itu cukup heterogen yang terdiri dari orang Arab, orang Arab-Spanyol, orang Afrika Utara, dan orang Yahudi. Heterogenitas masyarakat tersebut belakangan diketahui memberikan saham intelektual dan kebudayaan yang cukup hebat yang kemudian melahirkan kembali era kebangkitan ilmu pengetahuan dan peradaban.

Heterogenitas komposisi masyarakat, di ikuti dengan heterogenitas agama. Sementara Islam datang dengan semangat toleransi begitu tinggi. Bahkan dengan semangat toleransi itu Islam telah mengahiri kezaliman keagamaan yang sudah berlangsung sejak lama. Bagi orang Kristen dan orang Yahudi disediakan hakim khusus yang sesuai dengan agama mereka masin-masing. Semua kelompok agama dengan datangnya Islam, mendukung dan menyertai pembangunan peradapan yang berkembang dengan gemilang.

Adanya semangat kesatuan budaya Islam yang timbul pada pemikiran para ulama dalam artiluas. Hal ini terbukti sekalipun dalam konstelasi politik, masyarakat Islam Spanyol melepaskan diri dari Baghdad, dari banyaknya para ulama Spanyol yang mendalami ilmu di Bagdad untuk dikembangkan kemudian di Spanyol.

Persaingan antar muluk AI-Thawa’if ternyata justru menyebabkan perkembangan peradaban. Kerajaan-kerajaan kecil di sekitar Cordova, semuanya bersaing ingin menandingi Cordova dalam hal kemajuan Ilmu pengetahuan, sastra, seni, kebudayaan.


4. Perkembangan Pendidikan dan Iptek

Banyak muslim Andalusia yang menuntut ilmu di negeri islam belahan timur dan tidak sedikit pula ulama dari timur yang mengembangkan ilmunya di Andalusia.

Prestasi umat islam dalam memajukan ilmu pengetahuan tidak diperoleh secara kebetulan, melainkan dengan kerja keras melalui beberapa tahapan system pengembangan. Mula-mula dilakukan beberapa penerjemah kitab-kitab klasik yunani, romawi, india , Persia. Kemudian dilakukan pensyarahan dan komentar terhadap terjemahan tersebut, sehingga lahir komentator-komentator muslim kenamaan.

Setelah itu dilakukan koreksi teori- teori yang sudah ada, yang acap kali melahirkan teori baru sebagai hasil renungan pemikir-pemikir muslim sendiri. Oleh karena itu, umat islam tidak hanya berperan sebagai jembatan penghubung warisan budaya lama dari zama klasik ke zaman baru. Terlalu banyak teori orisinil temuan mereka yang besar sekali artinya sebagai dasar ilmu pengetahuan modern.

Perkembangan pesat ilmu pengetahuan dan filsafat pada masa itu tidak terlepas kaintannya dari kerjasam yang harmonis antara penguasa, hartawan dan ulama. Umat islam di Negara – Negara islam waktu itu berkeyakinan bahwa memajukan ilmu pengetahuan dan kebudayaaan umumnya, merupakan salah satu kewajiban pemerintahan. Kesadaran kemanusiaan dan kecintaan akan ilmu pengetahuan yang dimiliki oleh para pendukung ilmu telah menimbulkan hasrat untuk mengadakan perpustakaan – perpustakaan, disamping mendirikan lembaga – lembaga pendidikan.

Sekolah dan perpustakaan umum maupun pribadi banyak dibangun diberbagai penjuru kerajaan, sejak dari kota besar sampai ke desa-desa.

Andalusia pada kala itu sudah mencapai tingkat peradaban yang sangat maju, sehingga hampir tidak ada seorangpun penduduknya yang buta huruf. Dalam pada itu, Eropa Kristen baru mengenal asas-asas pertama ilmu pengetahuan, itupun terbatas hanya pada beberapa orang pendeta saja. Dari Andalusia ilmu pengetahuan dan peradaban arab mengalir ke Negara-negara Eropa Kristen, melalai kelompok – kelompok terpelajar mereka yang pernah menuntut ilmu di universitas Cordova, Malaga, Granada, Sevilla atau lembaga–lembaga ilmu pengetahuan lainnya Andalusia. Yang pada gilirannya kelak akan mengantarkan Eropa memasuki periode baru masa kebangkitan. Bidang-bidang ilmu pengetahuan yang paling menonjol antara lain:


  • Sains

Ilmu-ilmu kedokteran, musik, matematika, astronomi, kimia dan lain-lain juga berkembang dengan baik. Abbas Ibn Farnash termasyhur dalam ilmu kimia dan astronomi. ialah orang pertama yang menemukan perbuatan kaca dari batu. Ibrahim Ibnu Yahya Al Naqqash terkenal dalam Ilmu Astronomi. Ia dapat menentikan waktu terjadinya gerhana matahari dan menentukan berapa lamanya. Ia juga berhasil membuat teropong modern yang dapat mnenetukan jarak antara tata surya dan bintang-bintang. Ahmad Ibnu Ibas dari Cordova adalah ahli dalam bidang obat-obatan. Umm Al-Hasan binti Al Abi Jafar dan saudara perempuan Al-Hafiz adalah dua orang ahli kedoktoran dari kalangan wanita.

Dalam bidang sejarah dan geografi, wilayah Islam bagian barat melahirkan banyak pemikir terkenal. Ibnu Jubair dari Falencia ( 1145-1228 M) menulis tentang negeri-negeri muslim Medinterania dan Sicilia dan Ibnu batutah dari Tangier (1304-1377 M) mencapai samudra pasai dan cina. Ibnu Al-Khatib (1317-1374 M) menyusun riwayat Granada, sedangkan ibnu khaldun dari Thunis perumus filsafat sejarah. Semua sejarawan bertempat tinggal di Spanyol, kemudian pindah ke Afrika. Itulah sebagian besar-besar nama besar dalam bidang sains.


  • Ilmu Fikih dan Ilmu-ilmu Islam Lainnya

Madzhab fikih yang berkembang di Kordova adalah Maliki. Madzhab ini diperkenalkan oleh Ziyad ibn Abd al Rahman ibn Ziyad al Lahmi pada zaman Hisyam I ibn Abd al rahman al Dakhil. Beliau adalah murid langsung imam Malik ibn Anas di Madinah. Jejaknya kemudian diikuti oleh Yahya ibn Yahya al Laitsi, disamping sebagai murid Ziyad Ibn Abd al Rahman , ia juga berguru langsung kepada imam Malik. Yahya ibn Yahya al Laitsi dikenal sebagai mufti dinasti Umayyah.

Ulama besar yang hidup pada masa Umayyah Andalusia adalah Abu Muhammad Ali Ibn Hazm (w.455/1063). Nama panggilan beliau adalah Abu Muhammad. Ibnu Hazm hidup dalam kekuasaan Islam di Andalus, yaitu pada akhir kekuasaan Dinasti Umayyah dan zaman Muluk al Thawa’if. Ibnu Hazm hidup pada zaman Dinasti Umayyah selama 37 tahun, dan pada zaman Muluk al Thawa’f selama 32 tahun. Pada mulanya, ia adalah pengikut imam Syafi’i, setelah merasa tidak puas dengan fikih Hanafi, Maliki, Syafi’i dan Hambali, ia pindah ke madzhab al Zhahiri. Ibn Hazm tertarik terhadap madzhab al Zhahiri karena aliran ini hanya terikat kepada al Qur’an dan Sunnah.

Atas jasa Ibn Hazm madzhab Zhahiri dapat berkembang di Andalusia. Ia juga pemuka gerakan Asy’ariyyah.. Buku karya berjumlah sekitar 400 buku yang terdiri dari teologi, fikih, hadits dan puisi. Bukunya yang terkenal adalah al Muhallâ (fikih), al Ihkâm fî al Ushûl al Ahkâm (ushul fikh), al Fashl fî al Milal wa Ahwâ fî al Nihal (ilmu kalam).

Ilmu agama yang berkembang pesat ialah ilmu Qira’at, yaitu ilmu yang membahas cara membaca lafazh-lafazh al Qurân yang baik dan benar. Abu Amr al Dani Utsman ibn Said (w. 444/1052) adalah ulama ahli Qira’at kenamaan Andalusia yang mewakili generasinya. Ia telah menulis 120 buku, diantaranya al Muqni’u wa al Taisîr.


5. Perkembangan Kesenian

Dalam bidang kesenian, Spanyol Islam mencapai kecemerlangan dengan tokohnya Al-Hasan ibn Nafi yang dijuluki zaryab. Setiap kali diselenggarakan pertemuan dan jamuan, Zaryab selalu tampil mempertunjukkan kebolehannya. la juga terkenal sebagai penggubah lagu. Ilmu yang dimilikinya itu diturunkan kepada anak-anaknya, baik pria maupun wanita, dan juga kepada budak-budak, sehingga kemasyhurannya tersebar luas.

Studi-studi musikal Islam, seperti telah diprakarsai oleh para teoritikus al-Kindi, Avicenna dan Farabi, telah diterjemahkan ke bahasa Hebrew dan Latin sampai periode pencerahan Eropa. Banyak penulis-penulis dan musikolog Barat setelah tahun 1200, Gundi Salvus, Robert Kilwardi, Ramon Lull, Adam de Fulda, dan George Reish dan Iain-lain, menunjuk kepada terjemahan Latin dari tulisan-tulisan musikal Farabi. Dua bukunya yang paling sering disebut adalah De Scientiis dan De Ortu Scientiarum.

Musik Muslim juga disebarluaskan ke seluruh benua Eropa oleh para “penyanyi-pengembara” dari periode pertengahan ini memperkenalkan banyak instrumen dan elemen-elemen musik Islami. Instrumen-instrumen yang lebih terkenal adalah lute (al-lud), pandore (tanbur) dan gitar (gitara). Kontribusi Muslim yang penting terhadap warisan musik Barat adalah musik mensural dan nilai-nilai mensural dalam noot dan mode ritmik. Tarian Morris di Inggris berasal dari Moorish mentas (Morise). Spanyol banyak menerapkan model-model musikal untuk sajak dan rima syair dari kebudayaan Muslim.

Artikel Terkait:  Pengertian NATO, Sejarah, Anggota Serta Tujuannya

Banyak risalah musikal yang telah di tulis oleh para tokoh Islam seperti Nasiruddin Tusi dan Qutubuddin Asy-Syairazi yang lebih banyak menyusun teori-teori musik.


6. Perkembangan Pemikiran dan Filsafat

Islam di Spanyol telah mencatat satu lembaran budaya yang sangat brilian dalam bentangan sejarah Islam. Ia berperan sebagai jembatan penyeberangan yang dilalui ilmu pengetahuan Yunani-Arab ke Eropa pada abad ke-12. Minat terhadap filsafat dan ilmu pengetahuan mulai dikembangkan pada abad ke-9 M, selama pemerintahan penguasa Bani Umayyah yang ke-5, Muhammad ibn Abd Al-Rahman (832-886 M).

Atas inisiatif Al-Hakam (961 -976 M), karya-karya ilmiah dan filosofis diimpor dari Timur dalam jumlah besar, sehingga, Cordova dengan perpustakaan dan universitas-universitasnya mampu menyaingi Baghdad sebagai pusat utama ilmu pengetahuan di dunia islam.

Tokoh utama pertama dalam sejarah filsafat Arab-Spanyol adalah Abu Bakr Muhammad ibn Al-Sayigh yang lebih dikenal dengan Ibn Bajjah. Dilahirkan di Saragosa, ia pindah ke Sevilla dan Granada. Meninggal karena keracunan di Fez tahun 1138 M dalam usia yang masih muda. Seperti Al-Farabi dan Ibn Sina di Timur, masalah yang dikemukakannya bersifat etis dan eskatologis. Magnum opusnya adalah Tadbir al-Mutawahhid.

Tokoh utama kedua adalah Abu Bakr ibn Thufail, penduduk asli Wadi Asy, sebuah dusun kecil di sebelah timur Granada dan wafat pada usia lanjut tahun 1185 M. Ia banyak menulis masalah kedokteran, astronomi, dan filsafat. Karya filsafatnya yang sangat terkenal adalah Hay ibn Yaqzhan.

Akhir abad ke-12 M menjadi saksi munculnya seorang pengikut Aristoteles yang terbesar di gelanggang filsafat dalam Islam, yaitu Ibnu Rusyd dari Cordova. la lahir tahun 1126 M dan meninggal tahun 1198 M. Ciri khasnya adalah kecermatan dalam menafsirkan naskah-naskah Aristoteles dan kehati-hatian dalam menggeluti masalah-masalah menahun tentang keserasian filsafat dan agama. Dia juga ahli fiqh dengan karyanya Bidayah al-Mujtahid.

Ibnu Rusyd memiliki sikap realisme, rasionalisme, positivisme ilmiah Aristotelian. Sikap skeptis terhadap mistisisme adalah basis di mana ia menyerang filsafat Al-Ghazali.


Pemerintahan Islam Pasca Bani Umaiyah II

Berikut ini terdapat beberapa pemerintahan islam pasca bani umaiyah II, yaitu sebagai berikut:


  1. Muluk al-Thawaif

Selama masa ini berbagai pangeran setempat dan kelompok etnis berkuasa yang disebut dengan masa al-Muluk al-Thawaif atau Reyes de Taifas.Pada periode ini, Spanyol terpecah menjadi lebih dari tiga puluh negara kecil di bawah pemerintahan raja-raja golongan atau Al-Mulukuth Thawaif, yang berpusat di suatu kota seperti Seville, Cordova, Toledo, dan sebagainya. Yang terbesar diantaranya adalah Abbadiyah di Seville. Pada periode ini umat Islam Spanyol kembali memasuki masa pertikaian intern.

Ironisnya, kalau terjadi perang saudara, ada diantara pihak-pihak yang bertikai itu yang meminta bantuan kepada raja-raja Kristen. Melihat kelemahan dan kekacauan yang menimpa keadaan politik Islam itu, untuk pertama kalinya orang-orang Kristen pada periode ini mulai mengambil inisiatif penyerangan. Meskipun kehidupan politik tidak stabil, namun kehidupan intelektual terus berkembang pada periode ini. Istana-istana mendorong para sarjana dan sastrawan untuk mendapatkan perlindungan dari satu istana ke istana lain.

Dinasti-dinasti paling penting diantara Muluk al- Thawaif adalah sebagai berikut:

  • Hammudiyah di Malaga dan Algecirus (400 H – 409 H/ 1010 M – 1019 M)
  • ‘Abbadiyyah di Seville (403 H- 484 H/ 1023 M – 1091 M)
  • Ziriyyah di Granada (403 H- 483 H/ 1012 M – 1090 M)
  • Banu Yahya di Neibla (414 H – 443 H/ 1023 M – 1051 M)
  • Banu Muzayn di Silves, Algarve (419 H – 445 H/ 1028 M – 1053 M)
  • Banu Razin di Albarracin, La Sahla (402 H – 500 H/ 1011 M- 1107 M)
  • Banu Qasim di Alpuente (420 H – 485 H/ 1029 M-1092 M)
  • Jahwariyah di Cordova (442 H- 461 H/ 1031 M- 10691 M)
  • Afthanisiyah atau banu Maslam di Badajoz (413 H-487 H/1022 M-1094 M)
  • Dzun Nuniyyah di Toledo (sebelum 419 H- 478 H/ sebelum 1028 M- 1085 M)
  • ‘Amiriyah di Valencia (412 H- 469 H/ 1021 M- 1096 M)
  • Banu Shumadihiyyah di Aimeria (430 H- 480 H / 1039 M- 1087 M)
  • Tujibiyyah dan kemudian Hudiyyah di Sarogossa, Lerida, Tudela, Calatayud, Denia dan Tortosa ( 410 H- 536 H/ 1019 M- 1142 M)
  • Banu Mujahid dan Banu Ghaniyah di Majorca (413 H – 601 H/ 1022 M – 1205 M).

Kerajaan-kerajaan kecil yang muncul di Andalusia terbentuk apabila kepimpinan utama mulai melemah. Lebih tepat, ia terjadi akibat kelemahan pemimpin di kalangan Bani Umayyah yang menguasai Andalusia setelah Khalifah al-Mustansar Billah (961 – 976M). karena alasan inilah, Andalusia yang diperintah oleh satu kerajaan, terpecah menjadi banyak daerah. Pembentukan kerajaan-kerajaan kecil ini terjadi disebabkan karena semangat kelompok, yaitu untuk mengangkat kaum sendiri.

Fenomena ini terjadi setelah pucuk pimpinan di Cordova menghadapi masalah intern yaitu pertikaian internal malah ada yang saling menindas untuk merebut kuasa khalifah. Secara tidak langsung, kerajaan–kerajaan kecil ini muncul pada dekade akhir pemerintahan Bani Umayyah di Andalusia, yaitu kira-kira sekitar tahun 403 H / 1012 M. Namun bibit– bibit perpecahan awal telah ada atau dapat dilihat 20 tahun lebih awal yaitu semasa Khalifah Hisham II memegang tampuk pemerintahan. Perpecahan menjadi nyata setelah Al-Mansur Ibn Abi Amir meninggal dunia pada tahun 392H/ 1002 M.


  1. Dinasti Murabbithun

Pada periode ini spanyol Islam meskipun masih terpecah dalam beberapa Negara, tetapi terdapat satu kekuatan yang dominan, yaitu kekuasaan dinasti Murabithun (1086-1143). Dan dinasti Muwahhidu ((1146-1235).

Dinasti Murabbitun pada awalnya adalah gerakan dakwah yang didirikan ole Yusuf Ibn Tasfin di Afrika utara dan pada tahu 1062 ia berhasil mendirikan kerajaan yang berpusat di Marakesy. Ia masuk ke sepanyol atas undangan Al-Mu’tamid, penguasa Bani Abbas di Sivella yang sedang terancam oleh kekuasaan Kristen, untuk menghadapi Al-Fonso VI.

Akhirnya pertempuran terjadi di al-Zallaqah pada tahun 1086 M, dan Yusuf berhasil mengalahkan pasukan Al-Fonso VI, sekitar 20.000 pasukan musuh dibasmi dengan keji. Merasa pengalaman dan berhasil menghadapi musuh di Eropa itu, Yusuf dengan pasukannya kembali ke Eropa pada 1090 M. mereka menguasai Granada, Sevilla dan kota-kota penting lainnya. Dengan demikian, Yusuf berhasil menguasai wilayah kerajaan Muslim di Eropa kecuali Toledo.

Dinasti Murobithun mengalami kemunduran ketika dalam kepemimpinan Ibrahim bin Tasyfin dan Ishaq bin Tasyfin. Disamping itu, fanatisme para fuqaha’ menyebabkan penerapan ajaran agama dalam kehidupan menjadi kaku. Karangan Al Ghozali dimasukkan oleh Ishaq ke dalam daftar buku–buku yang dilarang untuk dibaca, lalu dibakar baik yang ada di Spanyol maupun yang ada di Maghrib, sementara itu militer banyak yang terbunuh dalam peperangan melawan tentara Kristen.

Pada tahun 1118 M. Alfaso VI dari Aragon berhasil membunuh sejumlah besar tentara Murobithun.Pada saat itu kaum sufi memimpin sejumlah pemberontakan di Silves dan Naibla sedang kaum ulama’ memimpin sejumlah pemberontakan di Cordova dan Valencia yang pada akhirnya menyebabkan hancurnya pemerintahan Murobithun.pada tahun 1143 kekuasaan dinasti ini berakhir baik di Afrika Utara maupun Spanyol dan digaantika dinasti Muwahhidun.


  1. Dinasti Muwahhidun

Al–Muwahiddun (orang–orang yang meng–Esakan) pada awalnya adalah gerakan keagamaan yang kemudian memasuki wilayah politik yang selanjutnya menggeser dinasti Murabithun.Ia didirikan oleh Ibnu Tumart. al–Muwahhidun lahir untuk memprotes madzhab Maliki, yang konservatif dan legalistik yang berkembang di Afrika Utara berkat dakwah al–Murabithun. Disamping itu dinasti ini muncul sebagai respon terhadap kehidupan sosial yang mengalami kerusakan sejak akhir kekuasaan al–Murabithun.

Dinasti ini datang ke Spanyol di pimpin oleh Abd. Al-Mun’im antara tahun 1114 dan 1154, dan berhasil menguasaikota-kota penting seperti Cordova, Almeria dan Granada. Dinasti ini dalam jangka beberapa dekade mengalami banyak kemajuuan. Kekuatan Kristen dapat dipukul mundur, akan tetapi tidak lama setelah itu Muwahhidun mengalami keruntuhan. Kemunduran dinasti Muwahhidun disebabkan utamanya karena luas wilayah, sementara penduduknya sangat majemuk yang terdiri dari bangsa Berber yang keras dan bengis.

Wilayah yang luas ini khusunya yang di Spanyol, sulit di kontrol oleh pemerintah pusat, sehingga akhirnya mudah dikuasai oleh tentara Kristen Spanyol yang belakangan mengalami kebangkitan politik. Pada 1212 M, Al-Nashir dengan tentaranya yang berjumlah lima ratus ribu orang dapat dikalahkan. Kekalahan ini mengakibatkan mereka kembali ke Afrika Utara dan meninggalkan Spanyol. pada tahun 1235. Keadaan Spanyol semakin runyam berada dibawah penguasa-penguasa kecil.

Dalam keadaan demikian umat Islam tidak mampu menahan serang-serangan Kristen yang semakin besar. Sejak itu ibu kota Spanyol jatuh kepada kekuasaan Kristen. Pada 633-636 H Raja Ferdinand III dari Kastalah dan Raja Jimm I dari Arrajun bersama-sama merebut kota Balansiyah, Cordova, Marsiyah dan Isbiliyah. Tahun 1238M kordova jatuh ketangan penguasa Kristen dan Seville jatuh tahun 1248. Kekuasaan Islam tinggal di Granada di bawah kekuasaan Muluk al-Thawaif hingga akhir abad XIV.


  1. Dinasti Bani Ahmar

Pada saat ini Islam hanya berkuasa di daerah Granada, dibawah dinasti Bani Ahmar. (1232-1492). Kerajaan Nasriyyah (Banu al-Ahmar) merupakan kerajaan Islam yang terakhir yang memerintah Spanyol. Penguasanya ialah Muhammad bin Yusuf bin Nasr yang dikenal sebagai al-Ahmar. Pada mualanya beliau berkuasa di Jaen. ketika Jaen diserang tentara Kristen, beliau terpaksa melarikan diri ke Garanada dan selanjutnya mendirikan kerajaanya di situ pada tahun 1235 M.

Granada terletak di antara Almeria dengan Gibraltar, selatan Spanyol. Kawasan ini berbukit dan dikelilingi oleh kubu pertahanan yang kuat. Oleh sebab jaraknya dengan Afrika Utara tidak begitu jauh menyebabkan ia mudah berkomunikasi dengan pemerintah–pemerintah Islam di situ. Sebab-sebab lain yang menjadikan kerajaan Islam Granada kuat dan maju adalah karena ramainya orang Spanyol berpindah ke Granada sebagai imbas serangan tentara kristen. Kira-kira sebanyak 50.000 orang Islam dari Valencia dan 300.000 orang dari Seville, Xeres dan Cadiz berhijrah ke Granada. Mereka ini merupakan tentara dan administrator yang berpengalaman. Tambahan pula Muhammad bin Yusuf, penguasa kerajaan Islam Granada telah mengamalkan dasar berbaik-baik dengan kerajaan kristen. Masyarakat Granada bukan saja terdiri dari orang-orang Islam tetapi juga kaum Yahudi. Golongan bukan Islam ini turut mendapat layanan yang adil dari pihak pemerintah.

Peradaban kembali mengalami kemajuan seperti pada masa Abdurrahman al-Nasir, akan tetapi secara politik dinasti ini hanya berkuasa diwilayah yang kecil. Seperti biasa, setiap pemerintah mempunyai zaman kegemilangan dan zaman keruntuhan. Bagi kerajaan Bani al–Ahmar di Granada zaman kegemilangannya adalah 1344 -1396 M. Dalam tempo tersebut terdapatlah istana Alhambra yaitu istana yang terindah di Spanyol. Ia juga melambangkan seni bangunan yang teragung di dunia.

Pada dekade terakhir abad XIV telah terjadi krisis dan perebutan kakuasaan di kalangan keluarga pemerintah dan setiap orang mempunyai pendukung masing–masing. Mereka terbagi menjadi dua kelompok besar, yaitu kelompok pertama terdiri dari golongan agama, mereka lebih bersikap anti Kristen. Kelompok kedua terdiri dari kaum elit, pedagang, dan petani, mereka mau keamanan dan tidak mau berperang. Pada akhir-akhir pemerintahan Bani Ahmar, krisis ini memuncak. Kesempatan ini digunakan oleh tentara Kristen untuk meneruskan gerakan Recobquista (gerakan menyelamatkan Spanyol dari dikuasai orang Islam ). Untuk mencapai tujuan ini, kerajaan kristen Aragon pimpinan Isabella dan Castille pimpinan Ferdinand telah bergabung untuk menentang kerajaan Islam di Granada.

Oleh karena terjadi perselisihan keluarga dalam hal mewarisi kepimpinan, akhirnya telah menyebabkan pergolakan saudara terjadi dan seterusnya melemahkan pemerintahan Islam di Granada ini. Karena Abu Abdullah tidak puas dengan pewarisan takhta yang ditunjuk oleh ayahnya, yaitu kepada saudaranya yang lain, maka ia memberontak sehingga dalam pemberontakan tersebut telah mengorbankan nyawa ayahnya. Namun, tahta pemerintahan tidak diperoleh Abu Abdullah, tetapi beralih kepada Muhammad ibn Sa’ad.

Selanjutnya rencana dibuat dalam bentuk kerjasama antara Raja Ferdinand dan Abu Abdullah untuk merampas kembali tahta pemerintahan. Pengambil alihan itu berhasil dan ringkasnya Abu Abdullah dapat menduduki tahta tetapi untuk jangka waktu yang pendek disebabkan tekanan dari Ferdinand yang menuntut penyerahan wilayah Granada ini kepadanya.

Pada tahun 1492 M. kerajaan Islam Granada terpaksa mengaku kalah setelah mendapat tekanan hebat dari pihak tentara Kristen.Penyerahan wilayah terakhir ini terpaksa dilakukan demi menyelamat harga diri pemerintah Islam di bawah pimpinan Abu Abdullah daripada diguling dengan lebih buruk. Penyerahan dalam bentuk perjanjian yang ditandantangani oleh pihak Islam dan Kristian itu dilakukan dan penyerahannya kepada Raja Kristian Sepanyol iaitu Ferdinand dan Isabella.

Perjanjian yang dikatakan mempunyai 67 perkara itu antara lain menjamin keselamatan orang Islam untuk tinggal di Sepanyol dan juga jaminan keselamatan sekiranya mereka ingin keluar dari Spanyol menuju ke daerah lain, terutama untuk kembali ke daerah Afrika Utara. Namun perjanjian yang tidak pernah ditunaikan oleh pihak Kristian itu nampaknya menjadi senjata yang menikam umat Islam terus menerus sehingga mereka tidak lagi mampu bertahan apalagi untuk merampas kembali Andalusia ini.

Setelah itu umat Islam setelah itu dihadapkan kepada dua pilihan, masuk Kristen atau pergi meninggal Spanyol. Umat Islam pun terusir dengan pedihnya dari bumi Andalusia. Hanya yang mau meninggalkan Islam (murtad) yang boleh tinggal. Yang tetap beriman kepada Allah bersama Raja Abu Muhammad di persilahkan naik ke kapal dan berlayar menuju Afrika Utara menyeberangi Selat Gibraltar. Kalau dulu Tariq menyeberanginya dengan kepala tegak penuh semangat dan optimisme, namun Abu Muhammad berlayar dengan sedih dan menundukkan kepala dengan penuh keaiban. Tanggal 2 Januari 1492 itu tercatat sebagai pemurtadan besar-besaran yang pernah terjadi dalam sejarah. Baik Cordova maupun Granada hancur lebur bersama kitab-kitabnya berikut peradabannya. Pada tahun 1609 M, boleh dikatakan tidak ada lagi umat Islam di daerah ini.

Artikel Terkait:  Reformasi adalah

Mengenai jatuhnya Granada yang merupakan salah satu pusat ilmu pengetahuan ini, ilmuwan sekelas Emmanuel Deutch berkomentar,“Semua ini memberi kesempatan bagi kami (bangsa Barat) untuk mencapai kebangkitan (renaissance) dalam ilmu pengetahuan modern. Oleh karena itu, sewajarnyalah jika kami selalu mencucurkan airmata manakala kami teringat saat-saat terakhir jatuhnya Granada.”


Runtuhnya Islam Di Andalusia (Spanyol)

Ada beberapa runtuhnya islam di andalusia (spanyol), diantaranya adalah:


  1. Konflik Islam dengan Kristen

Para penguasa Muslim tidak melakukan Islamisasi secara sempurna. Mereka sudah merasa puas dengan hanya menagih upeti dari kerajaan-kerajaan Kristen taklukannya dan membiarkan mereka mempertahankan hukum dan adat mereka, termasuk posisi hirarki tradisional, asal tidak ada perlawanan bersenjata.38 Namun demikian, kehadiran Arab Islam telah memperkuat rasa kebangsaan orang-orang Spanyol Kristen. Hal itu menyebabkan kehidupan negara Islam di Spanyol tidak pernah berhenti dari pertentangan antara Islam dan Kristen. Pada abad ke-11 M umat Kristen memperoleh kemajuan pesat, sementara umat Islam sedang mengalami kemunduran.


  1. Tidak Adanya Ideologi Pemersatu

Kalau di tempat-tempat lain, para mukalaf diperlakukan sebagai orang Islam yang sederajat, di Spanyol, sebagaimana politik yang dijalankan Bani Umayyah di Damaskus, orang-orang Arab tidak pernah menerima orang-orang pribumi. Setidak-tidaknya sampai abad ke-10 M, mereka masih memberi istilah ‘ibad dan muwalladun kepada para mukalaf itu, suatu ungkapan yang dinilai merendahkan. Akibatnya, kelompok-kelompok etnis non-Arab yang ada sering menggerogoti dan merusak perdamaian. Hal itu mendatangkan dampak besar terhadap sejarah sosio-ekonomi negeri tersebut. Hal ini menunjukkan tidak adanya ideologi yang dapat memberi makna persatuan, di samping kurangnya figur yang dapat menjadi personifikasi ideologi itu.


  1. Kesulitan Ekonomi

Di paruh kedua masa Islam di Spanyol, para penguasa membangun kota dan mengembangkan ilmu pengetahuan dengan sangat “serius”, sehingga lalai membina perekonomian. Akibatnya timbul kesulitan ekonomi yang amat memberatkan dan mempengaruhi kondisi politik dan militer.


  1. Tidak Jelasnya Sistem Peralihan Kekuasaan

Hal ini menyebabkan perebutan kekuasaan di antara ahli waris. Bahkan, karena inilah kekuasaan Bani Umayyah runtuh dan Muluk Al-Thawaif muncul. Granada yang merupakan pusat kekuasaan Islam terakhir di Spanyol jatuh ke tangan Ferdinand dan Isabella, di antaranya juga disebabkan permasalahan ini.


  1. Keterpencilan

Spanyol Islam bagaikan terpencil dari dunia Islam yang lain. la selalu berjuang sendirian, tanpa mendapat bantuan kecuali dan Afrika Utara. Dengan demikian, tidak ada kekuatan alternatif yang mampu membendung kebangkitan Kristen di sana.


Nasib Umat Islam dibawah Pemerintahan Kristen di Andalusia

Berikut ini terdapat beberapa nasib umat islam di andalusia (spanyol), yaitu sebagai berikut:


  1. Pembatalan klausul-klausul pada perjanjian Grenada (899 H/1494 M)

Seluruh pemimimpin spanyol mulai membatalkan 66 klausul yang telah disepakati sebelumnya. yang terpenting diantaranya adalah:

  • Seluruh masjid tetap dipertahankan dan tidak dirusak.
  • Tidak memasuki rumah orang muslim tanpa izin.
  • Setiap muslim tetap tinggal di tanahnya.
  • Seluruh kaum mislimin, baik anak-anak maupun orang dewasa, mendapat jaminan keamanan.
  • Tidak seorang kristenpun menguasai kaum muslim
  • Kaum muslim bebas menjalankan ajaran agama mereka
  • Tidak seorangpun muslim  boleh membawa tanda apapun yang membedakannya dari orang Kristen dan yahudi
  • Kaum tidak membayar pajak melebihi yang pernah mereka bayarkan kepada daulah mereka
  • Mereka memilik hak untuk bepergian di penjuru spanyol
  • Tidak seorang muslim pun boleh dipaksa untuk memasuki agama Kristen dst.

Pada tahun 1498 M Setelah sepertiga juta muslim keluar dari spanyol, di sana banyak kaum muslim yang tidak mendapatkan cara untuk eksodus ke utara afrika dan mengaku beragam Kristen Karena takut disiksadi spanyol. Namun banyak dari kaum  uslim tetap mempertahankan keislaman dan menjalankan syiar-syiar islam secara diam-diam. Hal itu sampai diketahui diktator Fernando, raja spanyol, lalu ia mengusir kaum muslim ke gunung-gunung sehingga mereka dimangsa binatang-binatang buas, mati kelaparan, atau diperbudak oleh orang-orang spanyol. Mereka berkelana atau bersembunyi di desa-desa dengan membayar uang suap.


  1. Pengkristenan muslim Andalusia secara paksa (904 H/1499 M)

Orang spanyol lupa pada janji mereka. Dewan investigasi mengeluarkan instruksi kardinal cisneros untuk melakukan tindakan keras terhadap kaum muslim di spanyol dan bertindak cepat  dalam mengkristenkan mereka secara paksa.

Mesjid Grenada diubah menjadi katedral, mushaf-mushaf dan kitab-kitab tafsir dan fiqih islam dibakar, kaum muslimin di berbagai tempat diusir, dan mereka dipaksa untuk ,urtad dari islam.


  1. Pemberontakan  muslim Andalusia  terhadap pemerintah Spanyol. (907 H/1502 M)

Kaum muslimin Andalusia melakukan pemberontakan untuk melawan kesewenang-wenangan pemerintah Ratu Isabella yang telah mengkhianati klausul klausul perjanjian.

 Mereka memberontak di pegunungan al-Busyrah dan  Gunung Merah. Mereka mengepung tentara Spanyol dan menghujani mereka dengan batu dari atas gunung sehingga ratusan tentara terbunuh, termasuk beberapa komandan Spanyol, seperti Fransisco Armez dan Alfonso Agulier. Ketika berita itu sampai ke Isabella, ia segera mengirim sebuah pasukan besar untuk mengepung pegunungan itu beserta para pemberontak di sana hingga mereka kelaparan dan terancam kematian. Pemberontakan yang telah berlangsung hampir 2 tahun berhasil meredam dan berakhir setelah Spanyol membiarkan kaum muslimin menyebrang ke Afrika Utara.

Pada tahun 1508 M Kardinal Zamniz memperingatkan seluruh penduduk muslim agar menyerahkan buku-buku dan manuskrip-manuskrip yang ada di perpustakaan-perpustakaan mereka. Jika tidak mereka akan mendapat siksaan keras.

Dalam beberapa hari saja, kardianl telah mengumpulkan ribuan buku  dalam berbagai bidang ilmu pengetahuan. Ia meilih buku-buku dan manuskrip-manuskrip  yang dianggapnya berguna membangun ilmu pengetahuan dan kebudayaan. Lalu ratusan ribu buku lainnya dibakar di sebuah lapangan terbuka di grenada, yang disebut Bab ar-Ramallah. Pembakaran tersebut dipimpin oleh raja Spanyol dan para pendeta katolik.

Pada tahun 1521 M Penduduk Valencia memberontak terhadap raja Spanyol, Carlos. Raja tidak menemukan cara lain selain mengirim ribuan tentaranya untuk menumpas pemberontakan tersebut. Mereka membakar lahan- lahan pertanian, pusat-pusat perdagangan dan sumber kehidupan kaum muslim di kota tersebut. Tentara Spanyol itu menyerang dan membantaikaum muslimin, serta merampas harta milik mereka. Carlos tak peduli, walaupun ia telah berjanji meleindungi mereka setelah membayar upeti.


  1. Pembentukan Dewan Investigasi oleh Carlos  (933 H/1526 M)

Dewan investigasi pertama dibentuk di Grenada atas perintah Raja Spanyol, Carlos, dengan tujuan untuk menyelidiki orang-orng islam yang pura-pura masuk kristen. Semua orang islam dipaksa agar jangan menggunakan bahsa arab, serta tidak boleh mengerjakan sholat, puasa, menggunakan nama Arab, berdo’a dengan do’a Islam atu menuburkan jenazah menurut syari’at Islam. Mereka jjuga dipaksa untuk minum khamar, memakan dagng babi dan bangkai, laki-laki tak boleh dikhitan dan orang mati harus dikuburkan menurut upacara agama Khatolik.


  1. Pembakaran terhadap muslim (936 H/1529 M)

Penindasan terhadap kaum muslimin terus menungkat. Dewan yang sadis menghukum sekelompok kaum muslimin dengan cara dibakar hidup-hidup diatas bara api yang menyala di salah satu sudut kota Grenada. Peristiwa tersebut dilakukan hanya untuk meneror kaum muslim diseluruh penjuru Spanyol.


  1. Pelarangan syi’ar islam di Spanyol oleh Phillip II (975 H/1567 M)

Raja Panyol Phillip II, menuruti saran penasehatnya untuk mengkristenkan kaum muslimin dan melarang syai’at Islam. Ia mengeluarkan peraturan bahwa seluruh rumah kaum muslimin di Spayol harus terbuka, tanpa pintu, agar segala pekerjaan mereka yang berpura pura masuk kristen di dalamnya dapat terlihat. Kamar-kamar mandi yangn digunakan untuk berwudhu dihancurkan, penggunaan bahasa arab dalam bentuk apapun dilarang. Setiap upacara pernikahan, kelahiran, dan kematian harus disaksikan  oleh wakil dari gereja khatolik. Walaupun demikian, kamum muslim tetap mampu mempertahankan agamanya.


  1. Penyembelihan terhadap kaum muslimin (979 H/1571 M).

Philip II memerintahkan tentaranya untuk menyembelih perempuan dan anak-anak Muslim sehingga lapangan-lapangan terbuka di Grenada berubah menjadi lapangan pembantaian oleh komandan tentara Spanyol, Richwins, di hadapan kaum Muslimin yang lain. Adapun yang masih hidup di perbudak.


  1. Pemberangkatan muslimin  dari Aragon Valencia dan Wilayah sekitarnya (1019 H/1610 M)

13000 umat islam diberangkatkan dari Valencia ke afrika Utara. Peraturan tersebuut dilaksanakan secara paksa, dimana umat Islam dilarang membawa harta dan bekal milik mereka. Dan berangkat menggunakan kapal menuju pantai Afrika tanpa membawa pakaian, makanan ataupun minuman. Pembarangkatannya dilakasanakan 6 tahun berturut-turut.

Pemberangkatan dilakukan karena Pemerintah spanyol meras cemas akan bertambahnya umat islam di wilayah Valencia (timur Spanyol) dan kerjasama mereka, baik secara sembunyi- sembunyi maupun secara terang-terangan akan mengganggu  pemerintahan Spanyol.

Pada tahun 1660 M, Pemerintah Spanyol diwilayah Aragon (terletak di timur laut Valencia yang berbatasan dengan prancis) mengikuti kebijakan Pemerintah Di Valencia sehingga  mengusir 200.000 umat islam umat Islam.

Pengusiran Kaum muslimin tidak hanya pada daerah Grenada, Valencia, danAragon. Akan tetapi meliputi sebagian besar Spanyol dan Portugal. Kaum Muslimin yang meninggalkan rumah berkisar antara 500.000 hingga 3 juta. Namunjumlah yang sampai ke daerah tujuan di Afrika Utara dan Wilayah yang dikuasai pemerintah Utsmani di eropa selatan mencapai 4 juta jiwa. Mereka yang meninggal, terbunuh, atau tenggelam tidak kurang dari 60000 jiwa.


Pemberangkatan paksa tersebut berakhir pada masa raja Philip III. Kebijakan tersebut menyebabkan Spanyol kehilangan Penduduk yang giat dalam perekonomian.


  1. Pemberontakan  ke-2 muslimin  (1069 H/1658 M)

Para pemuda dan kaum Muslimin memberontak dan mengepung kota Grenada sehingga menimpakan kerugian besar menimpa kerugian besar  terahadap pasukan keamanan di sana. Ketika kaum muslimin di desa-desa dan kota kota bertetangga mendengar adanya pemberontakan itu. Mereka turut ikut bergabung. Mereka datang dari lebih dari 20 kota dan desa, terutama wilayah busyrah  (selatan grenada yang terbentang di laut mediterania)

Akhirnya pemerintah Spanyol berjanji akan mengkaji tuntutan mereka. Namun pasukan Spanyol tetap membantai dan memperkosa kaum wanita, manghancurkan rumah-rumah dan membakar lahan-lahan.  Mendengar hal itu kaum muslimin kembal melakukan pemberontakan.  Sehingga raja Spanyol menarik pasukannya di Italia untuk mengepung bukit-bukit yang merupakan tempat pemberontak selama beberapa bulan. Raja pun memerintah utuk menangakp setiap laki-laki muslim yang berusia 14 tahun. Dengan berlalunya waktu, para pemberontak semakin melemah akibat kekurangan air, makan dan persediaan senjata. Akhirnya berakhirlah pemberontakan terbesar kaum muslimin di Andalusia

Pada pertengahan abad empat belas, di Valensia posisi umat muslim semakin memburuk, muslim di bebani kewajiban finansial tambahan. Urusan kemiliteran di bebankan pada budak-budak muslim, sehingga menyebabkan penduduk muslim merdeka jatuh pada kelompok budak. Pada tahun 1311, raja James II melarang pengumandangan panggilan sholat (AZAN), meskipun pada tahun 1357 pengumandangan azan dengan suara tidak keras diperbolehkan dengan pembayaran tertentu.

Pada  akhir abad empat belas, pihak kristen antusias terhadap upaya pengkristenisasi pemeluk Yahudi dan Muslim dan upaya penyerangan agama di Spanyol. Pada tahun 1391 umat Yahudi di paksa menerima Baptisme. Pada tahun 1479 program pemaksaan agama diresmikan, dan orang yahudi di minta memilih di antara Baptisme atau pengusiran.

Menandai awal berakhirnya sejarah warga Muslim di Spanyol. Meskipun terdapat perjanjian yang menjamin kebebasan beragama muslim dan harta mereka. Pada tahun 1501 perundangan Spanyol memaksa pihak muslim memilih di antara  berpindah agama atau di keluarkan dari Spanyol. Pada 1556 pakaian arab dan muslim di larang beredar di Granada, dan pada 1566 Philip II mengeluarkan keputusan bahasa arab tidak boleh lagi digunakan. Akhirnya pada tahun 1609 Philip III mengusir umat muslim dari Spanyol. Mereka mengungsi ke Afrika Utara di mana warga Andalusia ini sekali lagi berperan dalam pengembangan peradaban Islam.


Daftar Pustaka:

  1. Al-Usayri, Ahmad. Sejarah Islam, Jakarta: Akbar, 2004
  2. Bosworth C.E, Dinasti-Dinasti Islam , Bandung : Mizan, 1993.
  3. Ira M.Lapidus, Sejarah Sosial Umat Islam , Jakarta: PT: Raja Grafindo Persada, 1985
  4. Katalog Dalam Terbitan (KDT), Ensiklopedi Mini Sejarah dan Kebuidayaan Islam, Logos Wacana Ilmu Jakarta 1996
  5. Lutfi abd al-Badi, al-Islam fi Isbaniya, Kairo: Maktabah al-Nahdhah al-Mishriyyah, 1969
  6. Majid Mun’im Abdul, Sejarah Kebudayaan Islam, Pustaka : 1997
  7. Maruwiah Ahmat. 2003. Sejarah Bani Umaiyah Di Andalus, Selangor: Karisma Publication Sdn. Bhd.,
  8. Masjid fakhri, Sejarah Filsafat Islam, Jakarta: Pustaka jaya, 1986
  9. Nakosteen, Mehdi. Kontribusi Islam atas Dunia Intelektual Barat, Surabaya: Risalah Gusti, 1996
  10. Nur Hakim, Moh. sejarah peradaban Islam .Malang :Universitas Muhammadiyah, 2004
  11. Sunanto Musyrifah, Sejarah Islam Klasik, Jakarta Timur, Penada Media: 2003
  12. Montgomery Watt, Kejayaan Islam: Kajian kritis dari tokoh orientalis. Yogyakarta: Tiara Wacana, 1990
  13. Yahya Mahayuddin , Ahmad Jaelani Halimi, Sejarah Islam , Bandung : Fajar Bakti SDN, BDN, 1993
  14. Yatim Badri, Sejarah Peradaban Islam, PT: Gravindo Persada : 2003.

Demikian Penjelasan Pelajaran IPS-Sejarah Tentang Peradaban Islam di Andalusia (Spanyol): Sejarah, Perkembangan, Pemerintahan, Runtuh dan Nasih Umat Islam

Semoga Materi Pada Hari ini Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi, Terima Kasih !!!


Baca Artikel Lainnya: